Diet Gastritis : Diet Iritasi Lambung


Gastritis adalah iritasi pada lambung. Gastritis dapat berlangsung cepat maupun jangka lama. Penyebab gastritis yaitu konsumsi makanan berbumbu pedas atau spicy, asam lambung yang berlebihan, merokok, konsumsi alkohol, dan konsumsi beberapa obat.
Diet yang diberikan dilakukan secara bertahap, yaitu Diet Lambung I berupa makanan saring, Diet Lambung II dan Diet Lambung III berupa makanan lunak. Hal ini disesuaikan dengan kemampuan penderita.
Tujuan Diet
Memberikan makanan dan cairan secukupnya yang tidak memberatkan lambung serta mencegah dan menetralkan sekresi asam lambung yang berlebihan.

Syarat Diet 
1. Mudah cerna, porsi kecil, dan sering diberikan.
2. Energi dan protein cukup, sesuai dengan kemampuan pasien untuk menerimanya.
3. Lemak rendah, yaitu 10-15% dari kebutuhan energi total yang ditingkatkan secara bertahap hingga sesuai dengan kebutuhan.
4. Rendah serat, terutama serat tidak larut air yang ditingkatkan secara bertahap.
5. Cairan cukup, terutama bila ada muntah.
6. Tidak mengandung bahan makanan atau bumbu makan yang tajam, baik secara termis, mekanis, maupun kimia (disesuaikan dengan daya terima perorangan).
7. Laktosa rendah bila ada gejala intoleransi laktosa, umumnya tidak dianjurkan minum susu terlalu banyak.
8. Makan secara perlahan di lingkungan yang tenang.
9. Pada fase akut dapat diberikan makanan paranteral saja selama 24-48 jam untuk member istirahat pada lambung.
Contoh Kasus
Seorang mahasiswi umur 19 tahun dengan berat badan 50 kg dan tinggi badan 160 cm menderita beberapa bulan mengeluh nyeri pada ulu hati 2 jam setelah makan, dan perut terasa kembung. Tiga hari yang lalu rasa sakitnya tidak dapat ditahan, sehingga harus dirawat di rumah sakit. Pada pemeriksaan tinja berwarna kehitaman dan haemoglobin 10 mg per dL. Gambar eritrosit sedikit membesar.

 Jawab:

IMT                     = BB/TB2 = 50/(1,6)2 = 19,53 (normal)
BEE                     = 655 + (9,6 X BB) + (1,7 X TB) - (4,7 X U)
                           =  655 + (9,6 X 50) + (1,7 X 160) - (4,7 X 19)
                           =   1317,7
Energi     = BEE X AF X IF
              = 1317,7 X 1,2 X 1,4
Energi     = 2.214 Kal
Protein = Kebutuhan Energi sehari/175 X 6,25
           = 2214/175 X 6,25 = 79 g
Menu

Pagi             : nasi lunak, sup labu siam, terik ayam&tempe, pisang, teh manis
SeL.I           : nagasari, setup jambu biji
Siang           : Nasi lunak, Sup daging,  wortel, dan tahu,  Pisang, Teh Manis
SeL.II         : nagasari, setup jambu biji
Malam        : Nasi lunak, terik telur&tempe ,  sayur bayam, pisang, teh manis
SeL. III      : nagasari, setup jambu biji

Perhitungan Gizi 
Bahan
Ukuran
g
URT
Sarapan


Beras
50
1/8 gls
Daging ayam tanpa kulit
80
1 ptg sdg
Gula
6,5
1/2 sdm
Minyak
10
2 sdt
tempe
50
1 ptg sdg
Gula
13
1 sdm
labu
200
2 gls
pisang
30
1 buah
Gula
0,5
1/2 sdm
selingan I


Tepung Beras
25
5 sdm
Gula
0,5
1/2 sdm
jambu biji
30
1/2 buah
Gula
0,5
1/2 sdm
Makan Siang


Beras
50
1/8 gls
daging sapi
90
2 ptg sdg
tahu
100
1 ptg sdg
wortel
200
2 gls
Pisang
75
1,5 buah
Gula
13
1 sdm
Selingan II


Tepung Beras
25
5 sdm
Gula
0,5
1/2 sdm
jambu biji
30
1/2 buah
Gula
0,5
1/2 sdm
Makan Malam


Beras
50
1/8 gls
telur
110
2 btr
Minyak
10
2 sdt
Gula
13
1 sdm
tempe
50
1 ptg sdg
Minyak
5
1 sdt
Gula
13
1 sdm
bayam
200
1 gls
Pisang
50
1 buah
Gula
13
1 sdm
Selingan III


Tepung Beras
25
5 sdm
Gula
6,5
1/2 sdm
jambu biji
30
1/2 buah
Gula
6,5
1/2 sdm



5 comments:

  1. keren nih blog :)
    info2nya tentang kesehatan semua :D
    sangat bermanfaat..

    terus berbagi kesehtan ya mbak :)

    ReplyDelete
  2. Terima kasih Uchank..
    Semoga masih bisa konsisten menulis tentang kesehatan..
    baca artikel2 yg lain ya..
    tunggu edisi selanjutnya... ^.^

    ReplyDelete
  3. Saya mempunyai keluhan maagh cukup lama, kadang datang,kadang hilang. Alhamdulillah, saya rutin puasa senin kamis, tapi mungkin karena diluar hari itu saya kurang memperhatikan jadwal makan, maka maagh saya tetap bertahan. Terima kasih tips yang bermanfaat ini.

    ReplyDelete